banner 728x250
Berau  

Berau Coal Gelar Baksos Operasi Katarak Gratis Kolaborasi Bersama Yayasan Tzu Chi Sinar Mas, Dinkes Berau, dan RSUD Abdul Rivai

IMG-20230717-WA0000
IMG-20230717-WA0002
IMG-20230717-WA0001

BERAU, 15 Juli 2023 – Guna mendukung peningkatan kualitas hidup masyarakat, PT Berau Coal berkolaborasi dengan Yayasan Buddha Tzu Chi Sinar Mas, Dinas Kesehatan Kabupaten Berau, dan RSUD Abdul Rivai, mengadakan Bakti Sosial Operasi Katarak Gratis untuk Masyarakat Berau Dan Sekitarnya. Kegiatan baksos ini dilaksanakan di RSUD dr. Abdul Rivai pada 14-15 Juli 2023.

Seremoni baksos ini turut dihadiri oleh Bupati Berau yang diwakili oleh Asisten 1 Setkab Berau, Hendratno, Wakil Ketua 1 DPRD Berau Syarifatul Syadiah, Ketua Komisi 1 DPRD Berau Peri Kombong, Unsur Forkopimda, Ketua Perhimpunan Dokter Spesialis Mata Kaltim Kaltara dr. Eka Falentina Wati, Sp.M, dan beberapa lembaga lain di Kabupaten Berau.

Bupati Berau melalui Asisten 1 Setkab Berau, Hendratno mengucapkan terima kasih, apresiasi, dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada jajaran manajemen PT Berau Coal, Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia Cabang Sinar Mas, dan RSUD Abdul Rivai, atas terselenggaranya kegiatan bakti sosial tersebut.

“Tentu, ini merupakan suatu kegiatan yang sangat positif dan dinantikan masyarakat kita, terutama bagi para pasien katarak. Saya sangat bersyukur, PT Berau Coal sebagai salah satu perusahaan terbesar di Kabupaten Berau memiliki perhatian dan semangat luar biasa dalam upaya meningkatkan derajat kesehatan masyarakat,” jelas Hendratno.

Ia kemudian menjelaskan, Pemerintah Kabupaten Berau memiliki komitmen kuat untuk menyelenggarakan program pembangunan kesehatan sebagai agenda prioritas. Bahwa kesehatan masyarakat adalah salah satu indikator penting dalam upaya mewujudkan kemajuan daerah. Untuk itu, Pemda senantiasa menjalin kerja sama dengan berbagai elemen, salah satunya PT Berau Coal, sebagai upaya membangun sinergitas percepatan implementasi kebijakan daerah. Hendratno juga mengapresiasi kepada dedikasi pengabdian para dokter spesialis mata dan tenaga medis yang merupakan relawan dari Yayasan Tzu Chi Sinar Mas.

“Ucapan terima kasih juga saya sampaikan kepada para dokter spesialis mata dan tenaga medis yang telah bertugas sejak 8 Juli lalu hingga hari ini. Semoga segala sesuatu yang kita lakukan bermanfaat bagi masyarakat dan bernilai pahala di sisi Allah SWT,” ungkapnya.

Direktur Operasional & HSE PT Berau Coal, Arief Wiedhartono menyampaikan bahwa program ini merupakan wujud kepedulian bersama dalam memberikan manfaat kepada masyarakat, khususnya di Kabupaten Berau dan Provinsi Kalimantan Timur. “Program ini sebagai bentuk komitmen kami dalam menebar manfaat bagi masyarakat. Perusahaan mendukung program pemerintah untuk membantu mengurangi angka katarak, meringankan beban masyarakat, mendorong percepatan pemulihan kesehatan, dan juga kesejahteraan masyarakat khususnya Kabupaten Berau, dan umumnya di Indonesia,” ujar Arief.

Ketika seseorang menurun dan terganggu fungsi penglihatannya, maka hal ini juga akan mempengaruhi kualitas kehidupannya. Data Hasil survei Rapid Assessment of Avoidable Blindness (RAAB) oleh Perhimpunan Dokter Spesialis Mata Indonesia dan Balitbangkes pada tahun 2022, menunjukan angka kebutaan mencapai 3 persen, sementara itu penyakit katarak merupakan penyebab kebutaan tertinggi mencapai 81%. Hal ini juga menjadikan Indonesia sebagai salah satu negara yang mempunyai jumlah kasus kebutaan tertinggi di kawasan Asia Tenggara.

Sebelumnya, pada tanggal 8 Juli 2023, sekitar 300 pendaftar telah melakukan proses screening. Dari jumlah tersebut, sebanyak 142 pendaftar dinyatakan lolos untuk menjalani tindakan operasi. Tidak hanya dari Kabupaten Berau, peserta juga hadir dari Kutai Timur dan Kalimantan Utara. Kegiatan bakti sosial ini merupakan bagian dari Program Pengembangan dan Pemberdayaan Masyarakat (PPM) PT Berau Coal dalam pilar kesehatan.

PT Berau Coal dan kontraktor mitra kerja juga secara konsisten mendukung program-program di bidang kesehatan seperti pencegahan stunting di kampung-kampung dampingan, pengobatan gratis, penyediaan sanitasi yang baik dan layak untuk masyarakat.

“Juga saat pandemik Covid-19 lalu, kami bersama pemerintah, RSUD Abdul Rivai Berau, unsur POLRI, TNI, PMI dan berbagai pihak lainnya berkolaborasi untuk menanggulangi pencegahan Covid-19 melalui dukungan-dukungan sarana dan prasarana kesehatan,” jelasnya.

Arief meyakini bahwa dengan program-program kolaborasi yang dilakukan bersama dengan berbagai pihak akan membawa semangat kebersamaan dan kebaikan yang lebih luas dalam memajukan Kabupaten Berau seperti yang kita lakukan hari ini. “Untuk itu kami berharap, kolaborasi-kolaborasi semacam ini bisa dilakukan kembali dan tentu dengan lebih banyak pihak yang dilibatkan” ungkap Arief.

Pihaknya menyampaikan terima kasih kepada seluruh relawan Yayasan Buddha Tzu Chi Sinar Mas, Pemerintah Kabupaten Berau, Manajemen RSUD Abdul Rivai dan seluruh pihak yang terlibat dalam program ini. “Semoga kebaikan yang kita jalankan dapat memberikan kemudahan dan keberkahan dalam kehidupan kita,” pungkasnya.

Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia sebagai Non Government Organization (NGO) berdiri sejak tahun 1993, hingga saat ini telah memiliki kantor penghubung di 18 kota. Kegiatan yayasan ini terfokus pada amal, sosial, kesehatan, pendidikan, budaya humanis, bantuan bencana, donor sumsum, pelestarian lingkungan, dan relawan. Dalam menjalankan misi Tzu Chi selalu berlandaskan pada cinta kasih dan selalu memegang teguh prinsip tidak membeda-bedakan sara.

Program baksos yang dilaksanakan di Berau tahun ini menunjukkan bahwa katarak merupakan salah satu penyakit yang membutuhkan penanganan yang tepat. Tim medis yang melakukan proses screening berasal dari Yayasan Buddha Tzu Chi dan bekerja secara sukarela.

Koordinator Yayasan Buddha Tzu Chi Indonesia Cabang Sinar Mas, Tawang Sotya Djati menjelaskan, bahwa penyakit mata katarak menjadi salah satu program prioritas yayasan karena tingkat kejadian yang tinggi di Bumi Pertiwi. Oleh karena itu, yayasan memberikan perhatian khusus terhadap fenomena penyakit ini.

“Tim medis terdiri dari 7 dokter spesialis mata dan 22 tenaga medis dari Jakarta, ditambah dengan sejumlah tenaga medis dari RSUD, Dinkes, pendamping puskesmas, dan relawan-relawan yang terlibat dari Berau. Alat medis juga telah didatangkan langsung dari Jakarta untuk mendukung kegiatan ini,” ungkapnya.

Salah seorang penerima manfaat baksos operasi katarak gratis, Bangbingsong seorang petani asal Kampung Long Lanuk, Kecamatan Sambaliung. Ia mengungkapkan rasa syukur karena telah mendapatkan kesempatan untuk menjalani operasi katarak gratis. Kondisi ekonominya yang terbatas menjadikannya tidak mampu memperoleh pengobatan secara mandiri.

“Kami bersyukur dan berterima kasih kepada pihak penyelenggara dengan adanya baksos ini kami berhasil dioperasi, sebelumnya nggak lihat sama sekali, tapi hari ini sudah mulai bisa melihat. Karena dengan katarak ini hidup kita kurang nyaman, semoga kemanfaatan seperti ini bisa meluas, supaya masyarakat lainnya bisa merasakan hidup yang nyaman,” ungkapnya.

Pasien penerima manfaat operasi katarak gratis lainnya, Arbaiyah seorang lansia asal Kecamatan Gunung Tabur. Ia mengaku sebelumnya kesulitan melihat dan mengenali orang lain.Sudah sejak lama ingin mendapatkan tindakan operasi namun terkendala biaya.

“Biasanya melihat orang tapi kabur tidak kenal wajahnya, dan saat memasak di dapur tidak ketahuan belum masak atau sudah gosong. Adanya operasi gratis ini sangat membantu, kami ucapkan Terima Kasih kepada PT Berau Coal, Yayasan Buddha Tzu Chi, Pemkab Berau, dan RSUD Abdul Rivai, semoga semakin banyak orang yang bisa juga merasakan manfaatnya,” tutupnya. (*)

banner 728x250

banner 728x250

banner 728x250
banner 728x250