banner 728x250

Luar biasa, Terapkan prinsip 4 No’s, Badiklat Kejaksaan Berhasil Raih Peringkat Tertinggi Pertama dari KPPN soal CMS

JAKARTA – Luar biasa, Badan Pendidikan dan Pelatihan (Badiklat) Kejaksaan RI di bawah komando Tony Spontana kembali berhasil meraih peringkat Pertama pengguna CMS (cash management system) dari Kantor Pelayanan Perbendarahaan Negara (KPPN) Jakarta V pada Kantor Wilayah Provinsi DKI Direktorat Jenderal Perbendaharaan Negara Kementerian Keuangan Republik Indonesia.

Menurut Kepala Badan Pendidikan dan Pelatihan (Kabandiklat) Kejaksaan RI, Tony Spontana piagam penghargaan ini diberikan kepada Badiklat Kejaksaan RI sebagai Satuan Kerja (Satker) Tertinggi Pertama, yaitu sebagai Satker Lingkup KPPN Jakarta V dengan jumlah transaksi cash management system (CMS) pada semester I Tahun Anggaran 2023.

“Piagam tersebut diberikan kepada satker Badiklat Kejaksaan RI pada tanggal 1 September 2023 dan ditandatangani Kepala KPPN Jakarta V Yovi Candra pada tanggal 1 Agustus 2023 lalu,” ujar Tony kepada wartawan di Jakarta pada Jumat (15/9/2023).

Menurut Tony Badiklat Kejaksaan RI telah berhasil mempertahankan dan memperoleh dua sertifikat sekaligus yaitu Sertifikat Quality Manajement System Internatinonal Standar ISO 9001:2015 dan sertifikat Anti Bribery Manajement System atau Sistem Manajemen Anti Penyuapan Standar Nasional Indonesia (SNI) ISO 37001: 2016 dalam lingkup penyelenggaraan Pendidikan dan Pelatihan Aparatur Negara.

“Sertifikat Anti Bribery Manajement System ISO 37001: 2016 adalah Sistem Manajemen budaya anti suap dalam organisasi atau di instansi Pemerintah, yang semakin digencarkan semenjak diterbitkannya Sistem Manajemen Anti Penyuapan,” ujar mantan Kajati DKI Jakarta dan Yogyakarta ini.

Selain itu, kata Tony pihaknya terus berkomitmen untuk memberikan pelayanan prima yang bersih dan bebas korupsi dalam program zona integritas di lingkungan Badiklat Kejaksaan.

“Telah banyaknya program program perbaikan yang telah digulirkan yang secara nyata telah meghasilkan perubahan perubahan, khususnya dalam peningkatan mutu penyelenggaraan diklat maupun diklat kerjasama baik pada Diklat prioritas nasional dan Diklat prioritas organisasi Kejaksaan Agung,” katanya.

Menurut Tony saat ini pihaknya terus menekankan dan mengkondisikan organisasi yang bersih, berintegritas, bebas korupsi, kolusi dan nepotisme pihaknya menerapkan prinsip 4 No’s ( fours NO ) yaitu: NO Bribery, tidak boleh ada penyuapan dan pemerasan, kemudian NO Gift, tidak boleh ada hadiah atau gratifikasi, selanjutnya NO Kickback, tidak boleh ada komisi baik uang atau alinya dan yang ke empat NO Loxurious Hospitality, tidak ada jamuan yang berlebihan.

“Serangkaian tindakan dilakukan agar dapat mencegah, mendeteksi, dan menangani penyuapan di lingkungan Diklat Kejaksaan,” tandasnya.

Disis lain, Badiklat Kejaksaan RI telah menerapkan dan memelihara quality Manajement System ( ISO 9001: 2015 ) yang merupakan sistem manajemen mutu untuk meningkatkan kinerja kegiatan penyelenggaraan Diklat di lingkungan Badiklat Kejaksaan RI. (Amris)

banner 728x250

banner 728x250

banner 728x250
banner 728x250